Perlombaan Pemenang Jackpot Kasino Bank Ingin Melempar Jas Diskriminasi – Kasino Permainan Nyata

Lizzie Pughe

Diposting: 14 September 2022, pukul 04:41.

Terakhir Diperbarui pada: 15 September 2022, pukul 12:32.

Seorang wanita kulit hitam di Detroit mengatakan bahwa dia diberitahu oleh Fifth Third Bank bahwa dia tidak dapat menyetor uang $ 12.200 untuk memenangkan kasino karena itu “penipuan”. Sekarang, dia menggugat lembaga keuangan untuk diskriminasi rasial. Tapi Fifth Third meminta kasus itu dihentikan karena mengklaim itu semua salah paham.

Lizzie Pughe

Di atas, Lizzie Pugh memperoleh lebih dari $ 12.200 di Soaring Eagle Casino pada bulan April, tetapi karena tuntutan diskriminasi rasial, bank menolak untuk menyetor uangnya. (Gambar: Jurnal Suara yang Tidak Terdengar)

Lizzie Pugh, 71, memukul Soaring Eagle Casino di Mount Pleasant pada 9 April sebagai bagian dari acara gereja, sesuai dengan persidangannya. Pada saat yang sama, pensiunan staf pengajar mendapatkan jackpot di mesin slot. Dia memilih untuk membayar pajak atas kemenangannya di kasino online. Staf mengurangi pemeriksaan darinya dan memberinya sejumlah kecil uang.

Pada tanggal 11 April, dia mengunjungi departemen Ketiga Kelima di Livonia, Metro Detroit, untuk membuka rekening untuk menyetorkan cek. Tetapi dia mengklaim bahwa tiga anggota karyawan yang sama sekali berbeda memberi tahu dia bahwa itu palsu. Staf lembaga keuangan menolak untuk membuka rekening kepadanya dan tidak mengembalikan cek kepadanya.

“Saya benar-benar tidak percaya mereka melakukan ini kepada saya,” kata Pugh Detroit Free Press, “Saya hancur. Saya terus bertanya, ‘Bagaimana Anda tahu cek itu tidak asli?’ … dan dia hanya bersikeras bahwa itu penipuan … Saya hanya ketakutan.”

periksa hak istimewa Anda

Pemeriksaan itu akhirnya dikembalikan ke Pugh setelah dia mengancam akan menyebut nama polisi. Dia menggugat lembaga keuangan di bawah Michigan’s Elliott-Larson Civil Rights Act, yang melarang diskriminasi rasial di tempat umum. Gugatannya adalah mencari ganti rugi dalam jumlah yang tidak ditentukan dari Fifth Third.

Namun dalam gerakan Rabu untuk membatalkan persidangan, pengacara Fifth Third membantah semua tuduhan. Mereka menyatakan bahwa departemen itu hanya mencoba mengkonfirmasi cek dengan kasino online sebagai bagian dari protokol anti-penipuannya. Mereka mengutip data panggilan telepon dari bank ke kasino online pada sore hari.

“Dari tinjauan klaim kami, kami yakin tindakan karyawan kami telah dipikirkan dengan baik dan disalahartikan,” kata juru bicara Fifth Third Ed Lloyd, Rabu.

‘Sekelompok Banteng****’

Tetapi seperti yang dikatakan oleh profesional hukum Pugh, Deborah Gordon, kepada dfp Dia adalah “kawanan banteng****.” Dia mengklaim bahwa lembaga keuangan menangani pembelanjanya dengan buruk karena dia berkulit hitam.

Mereka menolak untuk merawatnya dan harus meninggalkannya dan pergi ke tempat lain.” kata Gordon. “Mengapa mereka tidak bisa membuka rekening untuknya? Jelas, mereka menganggap penipuan, mereka biasanya tidak perlu melakukan bisnis dengannya.

“Mengapa Anda memberi tahu siapa pun bahwa ada cek penipuan? Jika saya pergi ke sana, saya sangat ragu mereka akan memberi tahu saya bahwa itu penipuan, ”kata Gordon, yang berkulit putih.

Gordon mengatakan bahwa setelah Pugh mendapatkan ujiannya lagi, dia membawanya sepanjang jalan menuju Chase, tempat itu langsung diterima.

Author: Michael Mitchell